Saturday, November 26, 2011

CUMC - 7


Ke hulu ke hilir Syed Airiel jadinya. Pening memikirkan permintaan neneknya. Nak ditolak pun susah tak ditolak pun susah. Kenapa sejak neneknya memberitahu tentang perkara ini, hanya Arissa yang bermain difikirnya. Apa mungkin dia… Argh! Tak mungkin. Arissa hanya pekerja untuknya. Tidak lebih dari itu.
            “Okay Riel.. kamu dah bersedia nak jumpa dengan bakal isteri pilihan nenek?” tiba-tiba suara nenek menghentikan lamunannya.
            Sejak dia bersetuju menerima cadangan neneknya itu, neneknya kelihatan ceria. Tapi dia sebaliknya. Perkara membuatkan dia menjadi rungsing.  Siapa bakal isterinya juga tidak diketahui. Jika ditanykan kepada uminya pasti jawapan yang sama.
            “ Riel nanti tahu siapa isteri Riel.” Jawapan yang sama sehingga membuatkan dia malas mahu menanyakan lagi.
            “Kalau dah siap, kita tunggu apa lagi. Jom la kita pergi jumpa dia. Kasihan pula nanti dia tertunggu-tunggu.” Arah Sharifah Hanum kepada cucunya itu.
            Dia tahu Syed Airiel terpaksa mengikut semua arahannya ini. tapi dia yakin, perempuan pilihannya ini pasti dapat membuatkan Syed Airiel bahagia dan dia tahu perempuan ini juga seorang perempuan yang baik.
            “Nenek tunggu kamu kat dalam kereta ye.” Kata Sharifah Hanum sambil berlalu begitu saja.
            Syed Airiel tidak sempat berkata apa-apa. Tiada siapa yang berani melawan kata-kata neneknya itu.
            “Riel, dah la. Nenek kamu dah tunggu kat dalam kereta tu.” Kali ni Sharifah Hajariah pula yang bersuara.
            “Hmm.. baik la umi. Riel pergi dulu ea. Assalamuailaikum umi.” Syed Airiel bersalaman dengan Sharifah Hajariah sebelum dia meninggalkan perkarangan villa mereka.
            Sepanjang perjalanan, Syed Airiel hanya membisukan diri. Tidak tahu apa yang boleh diborakkan bersama neneknya itu. Jika dulu pasti ada saja yang boleh dibualkan tapi sekarang, Syed Airiel lebih memilih untuk mendiamkan diri.
            “Ek hem. Diam je cucu nenek ni. Riel marahkan nenek ye.” Sharifah Hanum cuba memecahkan suasana mereka yang sunyi sepi itu.
            “Eh tak ada la nenek. Riel Cuma tak tahu nak bualkan apa dengan nenek.” Jujur Syed Airiel.
            “Nenek tahu Riel tengah fikirkan calon isteri Riel kan. Riel jangan risau, nenek pilih perempuan ni jadi isteri Riel bersebab. Tak kan la nenek nak anaiya kehidupan cucu nenek ni kan. Nenek pasti, Riel pun mesti suka dengan perempuan ni.” Kata-kata sharifah Hanum dengan begitu yakin sekali.
            Seribu satu persoalan bermain difikiran Syed Airiel pada kala ini. Lebih baik dia meneruskan pemanduannya.

‘Arissa! Apa yang dia buat kat sini?’ desis Syed Airiel.
            “Riel, jom la kita masuk.” Pelawa Sharifah Hanum.
            Syed Airiel masih tidak lepas daripada memandang Arissa. Dia mencari-cari kelibat Arissa. Jika dia tidak salah, dia nampak Arissa disini tadi. Ataupun dia yang sudah tidak betul. Asyik berfikir tentang Arissa sehingga terbawa-bawa ke sini.
            “Riel.” Sekali lagi Sharifah Hanum memanggil nama cucunya itu.
            Sharifah Hanum melihat ke arah syed Airiel lihat. Apa yang dicari cucunya itu.
            “Riel kamu tengok apa tu? Airiel!” sharifah Hanum menguatkan sedikit suaranya itu.
            “Hah? Apa nek?” termangu-mangu Syed Airiel jadinya.
            Sharifah Hanum menggelengkan kepalanya melihat gelagat cucunya ini.
            “Tak. Nenek tanya. Apa yang kamu tengok tu? Kalau tak ada apa-apa, marilah kita masuk dalam. Kasihan perempuan tu nanti.” Jelas Sharifah Hanum.
            “Oh. Tak ada apa-apa nek. Erm, nenek masuk dulu la. Riel tertinggal barang dalam kereta. Kejap lagi Riel masuk.” Bohong Riel.
            Dia ingin membuat kepastian, perepuan yang dia lihat tadi bukan Arissa.
            “Yela. Tapi jangan lambat sangat ye.” Sebelum Sharifah Hanum masuk ke dalam, dia memberi pesanan terlebih dahulu kepada Syed Airiel.
            “Baiklah nek.” Patuh Syed Airiel.

Sebaik saja Sharifah Hanum memasuki restoran tersebut, dia mencari kelibat calon isteri untuk cucunya itu.
            “Mana pula dia ni? Tak kan dah balik kot.”
            “Ek hem. Nek...”
            “Eh, laa nenek ingatkan kamu dah balik tadi. Maaf la buat kamu tertunggu-tunggu.” Pinta Sharifah Hanum.
            “Eh tak apa la nek.” Hanya senyuman diberikan kepada Sharifah Hanum.
            Sementara itu, Syed Airiel masih mencari-cari Arissa. Dia yakin, perempuan yang dilihat sebntar tadi adalah Arissa. 
            Tiba-tiba telefon bimbitnya berdering.
            ‘Pasti nenek.’ Desis Syed Airiel.
            Memang tekaannya tepat sekali.
            “Ye nek. Riel masuk sekarang.” Akhirnya dia terpaksa mengalah. Mungkin dia tersalah tengok.
            Tanpa berlengeh lagi, Syed Airiel masuk ke dalam restoran tersebut.

“Arissa, apa awak buat kat sini?” terkejut Syed Airiel melihat kehadiran Arissa. Yang mengejutkan lagi, apabila Arissa duduk  semeja dengan neneknya.
            “Eh, bos. Bos pula buat apa kat sini?” Arissa menanyakan kembali soalan yang sama kepada bosnya. Bukannya dijawab malah disoalnya lagi.
            Syed Airiel mengerut dahi. Dia tidak faham apa yang sedang berlaku disini. Kenapa ada Arissa disini? Dimana pula gadis yang bakal menjadi calon isterinya itu? Seribu persoalan bermain difikirannya.
            Sharifah Hanum berdehem.
            “Kamu berdua nak terus berdiri ke? Riel tak nak duduk? Rissa?” soal Sharifah Hanum dengan tenang sambil meneguk air yang dipesannya sebentar tadi.
            Syed Airiel dan Arissa sama melabuhkan punggung bersebelahan dengan Sharifah Hanum.
            ‘Ish, tak kan Arissa ni gadis yang nenek katakan tu?’ soal Syed Airiel dalam hati.
            ‘Apa pula bos aku buat kat sini ni?’ begitu juga dengan Arissa.
            Mereka saling membalas pandangan tanpa memikirkan Sharifah Hanum sedang memerhati gerak geri mereka berdua.
            “Riel…” perlahan suara Sharifah Hanum memanggil nama cucunya itu.
            Syed Airiel masih lagi tidak putus memandang ke arah Arissa yang berada dihadapannya itu.
            Arissa naik rimas dengan cara Syed Airiel memandangnya. Gaya dah macam orang sasau pun ada juga.
            “Airiel…” sekali lagi Sharifah Hanum memanggil Syed Airiel.
             Dan masih lagi tiada respon sehingga la..
            “Bos!”
            Muncung bibir Arissa menunjukkan sharifah Hanum sedang memanggilnya.
            Baru Syed Airiel tersedar yang dia sedang mengelamun.
            “Aik, tak kan dah tak sabar dah. Kot ye pun. Ni nenek tak kasi tau apa-apa lagi kamu dah macam orang tak betul. Nampaknya memang tak salah la pilihan nenek kan.” Bicara Sharifah Hanum sambil tersenyum.
            Arissa tidak faham dengan kata-kata Sharifah Hanum tapi sebaliknya dengan Syed Airiel. Dia sudah seperti dapat mengagak apa yang ingin disampaikan oleh neneknya itu.
            Syed Airiel memandang ke arah neneknya untuk meminta kepastian dan penjelasan.
            “Tak payah la kamu nak buat muka macam tu. Memang betul dia gadis pilihan nenek. Arissa adalah gadis tu. Gadis yang nenek pilih untuk jadi isteri kamu.” Jelas Sharifah Hanum sambil memegang tangan Arissa.
            Tersebur air yang baru disedut Arissa. Terkejut dia mendengar kenyataan Sharifah Hanum.
            Tersedak-sedak dia dibuatnya.
            “What?!” hampir separuh menjerit Arissa.
            Sharifah  Hanum memandang Arissa dan memintanya untuk menenangkan diri.
            Syed Airiel yang sudah terkena dengan air yang disebur Arissa hanya mendiamkan diri. Dia tidak memikirkan tengah dirinya yang basah tapi kenyataan yang baru diterimanya ini.
            “Hah! Bos… ala .. bos.. sorry sorry. saya tak sengaja bos. Sorry bos sorry. saya.. erm .. saya..” Arissa sudah seperti orang kena penyakit pattison saja. Mengelabah apabila melihat keadaan Syed Airiel seperti itu.
            Sharifah Hanum tergelak-gelak melihat gelagat Arissa seperti itu. Memang gadis kelam kabut. Itu tidak dapat dinafikan lagi.
            Syed Airiel masih membatukan diri.
            Otaknya seolah-olah tidak boleh berfungsi. Pelbagai perkara yang bermain difikirannya.
            ‘Arissa? Kahwin? Aku kahwin dengan Arissa? What the….’ Keluh Syed Airiel.
            Arissa semakin mengelabah. Dipanggil berulang-ulang kali, Syed Airiel masih membeku.
            Arissa melambai-lambai tangannya dihadapan muka Syed Airiel. Itu satu-satunya cara untuk mengembalikan Syed Airiel ke dunia asal.
            Syed Airiel menangkap tangan Arissa yang masih lagi melambai-lambai ke arahnya itu.
            Tersentak Arissa dengan tindakan drastic bosnya itu.
            “Nenek apa semua ni? Riel tak faham. Kenapa perlu Arissa?” soal Syed Airiel kepada neneknya setelah dia tersedar dari angannya tadi.
            “Arissa, Riel… sebenarnya….” Sharifah Hanum menceritakan semua alasan sebab apa dia memilih Arissa untuk menjadi isteri cucunya itu.

Sejak balik dari perjumpaan dengan calon isterinya ataupun lebih tepat, Arissa tempoh hari. Syed Airiel dan Arissa masing-masing mengelakkan diri dari bertembung antara satu sama lain. Jika dia memerlukan sebarang dokumen, dia akan meminta Amany tolong menghantarkan ke biliknya.
            Sehingga ada desas desus didalam office mengatakan Syed Airiel dan Arissa sedang bergaduh. Tidak ada seorang antara pekerjanya tahu bahawa tidak lama lagi, Arissa bukan sahaja menjadi PA nya tapi akan menjadi isterinya.
            Jika tidak disebabkan neneknya, Syed Airiel pasti akan membantah perkahwinan ini. Tidak mungkin dia akan berkahwin dengan pekerjanya sendiri. Tambah-tambah gadis seperti Arissa yang sentiasa membuat hidupnya menjadi haru biru.
            Siapa sangka tinggal lagi beberapa hari lagi Arissa bakal menjadi isterinya. Jika pekerjanya tahu pasti havoc. Itu yang paling Syed Airiel pasti dalam semua perkara.

Sharifah Erlina menangis semahu-mahunya setelah mengetahui perkahwinan Syed Airiel dengan Arissa yang telah ditetapkan itu. Dia sangka bahawa satu hari nanti, dia dapat bersama dengan abang sepupu yang dicintainya sejak kecil itu.
            Tidak sampai lagi seminggu Syed Airiel akan jatuh ke tangan perempuan lain. Tambah-tambah perempuan yang memang tidak disukainya sejak kali pertama bertemu. Dia lebih rela jika Syed Airiel dengan Hana. Sekurang-kurangnya, tidak lah dia diketepikan seperti ini. Tapi jika dengan Arissa, dirinya selalu disbanding-bandingkan dan itu menyebabkan dia bertambah menyampah dengan Arissa.
            ‘Arissa, kau tunggu la. Kau tak kan pernah bahagia dengan abang Riel. Aku akan pastikan kau menyesal memilih untuk masuk ke dalam family ni.’ kata-kata Erlina dengan penuh api dendam yang membara.
           
Hanya dengan sekali lafaz, Arissa sah menjadi isteri kepada Syed Airiel. Seperti angan-angan sahaja apabila dari seorang pembantu peribadi berubah menjadi isteri.
            Dup dap dup dap.
            Jantung Arissa berdegup pantas apabila bibir Syed Airiel mengucup lembut didahinya ketika acara membatalkan air sembahyang.
            “Arissa.. tunggu apa lagi. Cepat salam dengan suami kamu tu.” Tegur Sharifah Hanum.
            Terketar-ketar Arissa menghulurkan tangan untuk bersalaman dengan Syed Airiel. Ini adalah kali kedua tangan mereka bersentuhan. Jika dulu hanya kerana perbuatan drastic Syed Airiel tapi kini semuanya sudah berbeza dan mungkin pada masa yang akan datang kelak bersalaman dengan Syed Airiel adalah perkara rutin untuk dirinya.
            Syed Airiel menyimpan semua kegugupannya dengan tersenyum. Dia dapat rasa dingin tangan Arissa apabila mereka bersentuhan sebentar tadi.
            Dia sendiri binggung dengan perasaan yang dia rasai pada kala ini. Gembira, resah, gelisah bercampur.
            Sesekali mata mereka bertembung ada suatu perasaan aneh yang meresap ke dalam jiwanya. Jantungnya juga tidak henti-henti berdegup kencang. Jika dengan Hana dia tidak pernah rasa seperti ini.
            Buat pertama kalinya Syed Airiel rasa dia dapat merelakan hubungan dia dan Hana yang sudah terputus beberapa tahun yang lalu.

Sharifah Erlina mengukirkan senyum sinis kepada Arissa. Sungguh sakit hatinya pada kala ini tapi ada sesuatu yang sudah dirancangnya.
            ‘Arissa.. Arissa.. kau silap sebab sudi untuk jadi sebahagian dari keluarga ni. Aku akan buat kau menderita. Mungkin kau boleh tersenyum gembira sekarang tapi tidak lagi selepas ni. kalau aku tak boleh dapatkan abang Riel, jangan harap kau pun boleh dapat dia.’
            Dia yakin rancangannya itu pasti berjaya. Untuk sementara waktu ini biarlah dia terpaksa berpura-pura. Asalkan nanti, dia dapat hasil yang baik.
            Bila hati dikuasai dengan niat jahat, macam-macam boleh terjadi. Lupa terhadap Allah yang Maha Kuasa lagi Maha Mengetahui.

Friday, October 21, 2011

KBK - 11

Dengan mata yang terpejam, Lia menjawab panggilan telefonnya. Pada awalnya, Lia hanya ingin mengabaikan panggilan tersebut tapi apabila telefon bimbitnya hanya terus dan menerus berdering, Lia membatalkan niatnya.
            “Assalamuailaikum… Good morning.” Suara dihujung talian terlebih dahulu memberi salam.
            “Waaialaikumsalam… huarghh..” jawab Lia sambil menguap.
            Terdengar gelak tawa kecil si pemanggil telefon.
            “Baru bangun tidur ke princess? Bangun laa, dah pukul berapa dah ni… wake up!” tambah pemanggil itu lagi.
            Lia sedikit pelik dengan orang yang menelefonnya pada pagi ahad ini. Lalu, Lia melihat ke arah skrin telefonnya untuk melihat siapakah pemanggil tersebut. Tapi sayang, Lia tidak mengenali nombor telefon yang menelefonnya itu.
            “Hello.. hello.. are you still there?” berkali-kali pemanggil tersebut memanggil Lia.
            “Hah? Oh ya, I’m still here. Sorry…” pinta Lia akan kelalaian.
            “Oh, it’s so kay. Aku ingatkan kau tidur lagi tadi.”
            Sebaik saja mendengar cara percakapan pemanggil tersebut, Lia ibarat terkena kejutan elektrik. Rupanya pemanggil tersebut ialah Darwisy! Aiman Darwisy!
            Bagaimana dia boleh tidak mengecam suara sahabatnya itu.
            “Darwisy?” soal Lia seakan-akan tidak percaya, dia menerima panggilan daripada Darwisy.
            Hampir dua bulan mereka berhubungan setelah kejadian dirumah Darwisy tempoh hari. Lia betul-betul tidak menyangka Darwisy bakal menghubunginya setelah sekian lama mendiamkan diri.
            “Yup! It’s me.” Balas Darwisy.
            “Asal kau telefon aku pagi-pagi ni?” soal Lia lagi. Dia masih dalam keadaan binggung dengan apa yang sedang berlaku pada dirinya sekarang ini.
            “Aik! Nak telefon kau pun perlu ada alasan ke? Sebelum ni, kau tak kisah pun kalau aku call. Ni tiba-tiba perlu ada sebab. Aneh!” sindir Darwisy.
            “ Tak ada la, ingatkan dah buang nombor fon aku dalam telefon bimbit kau. Maklumlah, dah nak dekat dua bulan kau diamkan diri.” Sindir Lia pula.
            Rasa marahnya terhadap Darwisy masih bersisa dalam hatinya. Tidak mungkin dia dapat melupakan dengan begitu mudah kata-kata yang pernah dikatakan oleh Darwisy tempoh hari.
            “Erm… aku just nak minta maaf kat kau pasal hari tu. I’m sorry.” Perlahan suara Darwisy kedengaran dihujung talian.
            Lia hanya terus mendiamkan diri. Susah untuknya melupakan semua yang pernah terjadi tapi pada masa yang sama, mendengar suara Darwisy memohon, tidak sanggup untuknya menolak.
            “Lia…” suara Darwisy menghentikan lamunannya.
            “Please… maafkan aku. Aku tahu, aku bersalah. Aku… aku…” Darwisy ingin mengatakan sesuatu tapi sukar diucapkan kepada sahabat karibnya itu.
            “Aku apa Wisy? Kau ingat, aku tak ada perasaan. Malam tu kau betul-betul menghiris hati aku Darwisy. Lagipun aku tengok, sejak dua menjak ni kau selalu tengking aku tak tentu pasal. Sampai aku sendiri binggung. Apa yang aku lakukan sampai harus ditengking macam tu. Aku tak faham.” Akhirnya Lia gagah meluahkan apa yang dia rasai pada kala itu.
            Kali ini Darwisy pula yang membatukan diri.
            “Dah la Darwisy, kalau kau tak ada apa-apa nak dikatakan lagi. Lebih baik kita tamatkan perbualan kita ni. Ok. Assalamuailai..” belum sempat Lia memberi salam, Darwisy memotong.
            “Eh, kejap la Lia. Ada benda lagi aku nak cakap ni. Aku tak tahu apa yang patut buat untuk kau maafkan aku. Tapi kalau boleh, aku nak tebus semua kesalahan aku ni dengan ajak kau keluar. Aku rindu dengan masa-masa kita dulu Lia. Rindu sangat. Kalau kau tak kisah, dalam pukul 2 petang aku pergi ambil kau kat rumah kay. Please… jangan tolak pelawaan aku ni.” Lembut kedengaran suara Darwisy cuba memujuk dirinya itu.
            Lia sudah hilang kata. Jika ditolak pelawaan ini, semakin keruh pula keadaannya. Lagipun, benar kata Darwisy. Dia turut merindui semua kenangan lalu. Jadi, apa salahnya kalau dia terima pelawaan ini.
           
            “Erm.. Okay la. Nanti pukul 2 make sure kau datang. Kalau lambat. Just forget it. Okay.”
            Darwisy hanya mengukir senyuman.
            “Oh okay-okay. Aku keluar dari rumah aku sekarang.”
            “Hah? Eh, kejap la. Aku nak bersiap lagi. Kau jangan…” Lia pula terkejut mendengar kata-kata Darwisy.
            Kendengaran suara Darwisy sedang tertawa.
            “Haa.. akhirnya aku rasa Lia aku dah kembali macam dulu. Okay la my princess, kau siap laa dulu. Nanti pukul 1.59 aku tercegat kat depan rumah kau kay. Bye-bye. Assalamuailaikum.. “
            Tak sempat untuk Lia berkata apa-apa, Darwisy sudah menamatkan perbualan telefon. Lia turut tersenyum.
            ‘Kali ni aku akan cuba pulihkan balik hubungan aku dan Lia. Itu azam aku. Lia, hari ni aku akan bawa kau ke zaman kita dulu. Aku tak akan sakiti hati kau lagi.’ Azam Darwisy dalam hati.
            Tanpa berlengah lagi, Darwisy perg ke almari bajunya untuk memilih baju apa yang patut dipakainya. Cewah! Dah macam nak pergi dating pula.
            Sudah lama dia tidak rasa segembira ini sejak hubungan dingin dia dan Lia dua bulan lalu.
“Syu… Darwisy dah sampai tu.”
            “Oh okay mummy. Mummy suruh Darwisy tunggu kejap ea. Lagi sikit Syu dah nak siap. Kejap je lagi mummy.” Balas Lia sambil menusuk pin ke tudungnya.
            Lia kembali melihat jam. Hanya senyuman dapat Lia berikan.
            Setelah puas melihat dirinya dihadapan cermin, Lia mengambil beg tangannya untuk turun ke bawah.
            “Amboi… cantiknya anak dara mummy ni.” Puji Puan Norizah.
            “Ala mummy ni. Syu biasa je kot. Mummy Darwisy ada kat luar ea. Asal tak jemput dia masuk?” balas Lia sambil terbongkok-bongkok mengambil kasutnya dalam almari.
            “Dia yang kata, nak tunggu kat luar. Hmm.. dah lama mummy tak tengok Lia senyum macam ni. Mentang-mentang la baru baik dengan pujaan hati, tersenyum sampai ke telinga ye.” Kata Puan norizah membuatkan Lia terkedu.
            “Eh mummy ni. Mana ada pujaan hati mummy. Wisy kan kawan baik Syu. Lagipun dah lama Syu tak keluar dengan dia, tu yang seronok tu. Mummy ni ada-ada saja la.” Canggah Lia.
            “Okay la mummy. Syu pergi dulu ea. Nanti kalau ada apa-apa, Syu telefon mummy kay. Daaa mummy. Love you.” Seperti biasa sebelum keluar rumah. Pasti kedua-dua pipi mummy kesayangannya itu akan dihadiahkan cium. Kemudian di tangan.
            “Ye la. Hati-hati sayang.” Lambai Puan Norizah.
            “Tengok, kan aku dah kata. 1.59 mesti aku dah terpacak kat depan rumah kau kan.” Dengan bangga Darwisy mempamerkan giginya yang putih itu.
            Tau la dia dapat menepati kata-katanya.
            “Yela… ha ha ha. So sekarang kita nak pergi mana ni?” soal Lia.
            “Kot ye pun. Masuk la dalam kereta dulu. Tak kan la kau nak berjemur kat bawah matahari ni.” Balas Darwisy.
            Lia mencebik.
            ‘Dah macam dia pula yang perempuan. Aku yang perempuan ni pun tak bising kena matahari tau.’ Desis Lia dalam hati. Tapi kadang-kadang perbuatan Darwisy dapat mencuit hatinya itu.
            “Yela-yela… aku masuk dalam kereta ye. Eii, cerewet!” Lia menjelir lidah kepada Darwisy.
            “Jelir-jelir. Aku potong lidah tu kang, baru kau tau.” Itu lah mereka berdua. Pantang bersua muka pasti ada saja nak ditekakkannya.
            Kini kedua-dua mereka masuk ke dalam kereta. Lalu Darwisy memulakan pemanduannya untuk ditempat yang dituju.
            Puan norizah yang sedari tadi melihat kelakuan mereka hanya tersenyum. Dia tahu anak gadis kesayangannya itu mempunyai perasaan yang lebih dari pada kawan terhadap Darwisy. Jika tak, masakkan anaknya itu sering tersenyum jika perkara yang berkaitan Darwisy.
            ‘Syu.. mummy tau perasaan Syu. Mummy harap Syu dapat apa yang Syu harap selama ni.’ Doa Puan Norizah di dalam hati buat anak kesayangannya itu.

Lia hanya menuruti kata-kata Darwisy. Selepas puas mereka berjalan-jalan disekitar Pavillion. Darwisy inging membawa Lia ke suatu tempat. Katanya ingin memberi kejutan kepada dirinya. Kejutan apa agaknya bakal diberikan oleh Darwisy. Siap harus bertutup lagi.
            “Wisy, bila nka sampai ni? Aku dah penat la tutup mata pakai kain ni. Sakit tau tak.” Bebel Lia.
            “Alaa.. sabar la kejap. Kita dah nak sampai ni. Lagi sikit je lagi. Sabar kay.” Pujuk Darwisy. Dia ingin memberi kejutan kepada Lia. Dia tahu pasti Lia suka dengan tempat ni. Tempat yang banyak memberi kenangan kepada mereka berdua sejak zaman persekolahan lagi.
            Lia cuba mengagak tempat yang dibawa Darwisy ini tapi seingatnya. Tempat yang mempunyai kawasan berumpat seperti ini hanya di ..
            ‘Eh tak mungkin la. Lagipun buat apa Darwisy nak bawa aku kat situ kan. Mesti dia tak ingat dah. Lagipun dah bertahun-tahun rasanya dia tinggalkan tempat ni. Hmm..’ Lia cuba menepis kata-kata dalam kotak pemikirannya itu.
            “Wisy.. lambat lagi ke?” rungut Lia. Sudah tidak sabar untuk mengetahui ke mana yang dibawa Darwisy.
            “Okay. Dah sampai pun.”
            Lia ingin membuka ikatan kain dimatanya itu tapi sempat dihalang Dawisy.
            “Kata dah sampai. Bagi la aku buka ikatan ni.”
            “Ish makcik ni. Sabar la kejap. Aku kira sampai tiga baru kau buka kay.”
            “Yela …” lia beralah.
            “Okay aku start kira sekarang kay. Satu… dua.. tiga…” sehabis saja Dawisy mengira kiraannya itu. Perlahan-lahan Lia membuka ikatan matanya itu lalu Lia terkedu.
            ‘Memang tempat ni.’ Desis Lia dalam hati.
            Lia memandang ke arah Darwisy cuba mencari kepastian.
            “Why? Kau tak percaya aku bawa kau ke sini? Ke tempat yang kita selalu lepak masa zaman sekolah dulu. Hmm ?”
            Darwisy seolah-olah boleh membaca apa yang sedang bermain dalam fikiran sahabatnya itu.
            “Kau masih ingat tempat ni?” soal Lia kembali kepada Darwisy.
            “Yela… habis tu, kau ingat aku lupa. Lia bukan bererti aku tinggalkan Malaysia ni bertahun-tahun, aku lupa dengan tempat yang pernah kita habiskan masa bersama. Dan lagi satu, aku tak pernah lupa satu pun tentang kau Lia. Tak pernah..” kata Darwisy sambil berlalu.
            ‘Aku tak pernah lupa satu pun tentang kau Lia. Tak pernah.’ Apa yang cuba Darwisy katakan ni.
            Disaat ini hanya Allah saja yang mengetahui debaran yang dirasai oleh Lia. Kenapa dia perlu diuji seperti ini?
            “Kau menungkan apa lagi tu. Meh la sini. Tak kan kau nak aku dukung kau baru kau nak jalan kot.” Darwisy cuba bergurau.
            Lia masih binggung. Menuruti Darwisy.
            Lalu Lia melabuhkan punggungnya di atas rumput yang menghadap tasik. Dia melihat ketenangan di wajah Darwisy. Apa maksud Darwisy membawa dia ke tempat mereka dahulu.
            “Wisy…” panggil Lia.
            “Hmm..”
            “Kenapa kau bawa ke sini?” soal Lia.
            “Kenapa kau tak suka ke?” soalan dibalas dengan soalan.
            “Bukan tu maksud aku. Tapi aku Cuma pelik je, kenapa tiba-tiba kau bawa aku kat tempat lama kita ni?” Lia cuba bertanya sehinggga dia mendapat jawapan yang pasti. Supaya dia tidak bermain dengan teka teki.
            “Lia.. aku sengaja bawa kau ke sini sebab nak pulihkan hubungan kita yang semakin dingin ni. Aku perasan sejak adanya Tasya and Shafiq, kita dah tak macam dulu. Pantang salah sikit, mesti bergaduh je kita kan. Serius, aku rindu dengan hubungan kita yang dulu. Kalau boleh, aku nak putar balik masa tu. Biar tak ada Tasya, tak ada Shafiq. Only me and you. Aku Cuma nak kita macam dulu balik. Selalu berhubung, even sesibuk mana pun, hubungan kita tak terputus macam tu je. Sekarang ni, nak berhubung sebulan sekali pun susah.” Darwisy meraup wajahnya sebelum menghabiskan kata-katanya.
            “Aku betul-betul rindukan hubungan kita yang dulu. Aku rindu kau.” Kata Darwisy dengan memandang tepat ke wajah Lia.
            Kali ni baru Lia mendengar luahan hati Darwisy sebenarnya.  Ingatkan hanya dia yang rasa seperti itu. Rupanya Darwisy juga merasa perkara yang sama seperti dirinya.
            Keadaan yang sebentar tadi menjadi sunyi gara-gara luahan Darwisy kini kembali seperti biasa. Apabila Darwisy bercerita tentang masa lalu.
            Lia masih terkedu dengan semua yang terjadi. Memang betul kata Darwisy. Memang ini merupakan kejutan yang terbesar dalam hidupnya. Satu persatu Darwisy cuba memberi kejutan kepadanya. Kejutan yang membuat tidak dapat diterima dek akal fikirannya.
            “Eh, Lia kau dengar tak, apa aku cerita ni.” Darwisy menghentikan lamunannya.
            “Dengar la. Kau ni, kalau bab bercerita memang sakan kan.” Lia cuba menghiburkan hati yang sedang gundah gulana.
            “Dengar pun. Ingatkan tak dengar. Kau jangan la diam. Bercakap la sekali. Ni tak, aku sorang je bercakap. Mana aci.” rajuk Darwisy.
            Darwisy bukan tidak perasaan Lia lebih banyak termenung berbanding berbual dengannya.
            “Ah sudah, mula la tu nak merajuk-merajuk. Aku bagi kang baru kau tau.”
            “Kau ni, bukan nak pujuk aku. Main nak bagi-bagi pulak. Nak touching dengan kau la.” Darwisy sengaja ingin menguji Lia. Dia ingin melihat sejauh mana Lia akan cuba untuk memujuk diirnya.
            “Okay-okay… jangan la merajuk lagi. Kau pun tau kan, aku mana la reti pujuk-pujuk orang ni. Okay.. please..” mohon Lia.
            Perlahan-lahan Darwisy mengukirkan senyuman. Memang dari dulu tak reti nak pujuk betul Lia ni. Sama je.
            “Haa.. tau pun. Macam tu la aku rasa masa kau merajuk dengan aku. Habis idea tau nak pujuk kau.” Balas Darwisy.
            “Aik! Aku pula yang kena.”
            “Yela… antara aku dengan kau. Siapa paling kuat merajuk. Kau kan..” selamba je Darwisy berkata.
            “Ewah-ewah… kau ni kan. Ada jugak yang makan kaki harimau ni.”
            Terbahak-bahak Darwisy ketawa. Ada-ada saja perkataan Lia yang membuatkan dirinya gembira.
            “Gelak pula dia. Eh dah la, kalau nak bahankan aku baik kita balik.” Lia pula merajuk.
            “Haa tengok tu. Kan aku dah kata, kau memang kuat merajuk. He he he.. okay la. Aku tak usik kau dah. Sabar la. Masih tak puas aku nak berborak dengan kau ni. Kita stay lagi kay.” Darwisy menarik tangan Lia sebelum dia sempat melangkah.
            Terkejut Lia dengan perbuatan drastic Darwisy.
            “Hello .. kau ni kan. Kau termenung la. Cepat tua baru tau.” Sekali lagi Darwisy terpaksa mengejutkan Lia dari lamunannya.
            “Huh?”
            “Tengok tu. Haish.. Lia sayang intan payung permata berlian logam emas. Kita stay kat sini lama sikit okay?”
            Kini Lia pula yang tergelak.
            “Habis dah? Besi plastic kau tak masukkan sekali? Ha ha ha.” Tergelak-gelak Lia dibuatnya.
            Darwisy hanya melihat gelgat Lia. Senyuman Lia tawa Lia memang manis dipandang. Masih sama seperti dulu juga.
            “So Mr. Darwisy, apa  yang kau nak borak kan sangat tu? Cuba cerita.” Sambung Lia.
            “Ya ampun. Muhammad Aiman Darwisy! Apa yang kau sengih-sengihkan tu? Dah macam kerang busuk tau aku tengok.” Lia bercekak pinggang.
            “He he he..”
            “Sengih lagi. Hadeh. Memang penat cakap dengan orang kuat sengih macam dia ni.” Bebel Lia.
            “Okay. Aku tak sengih dah.” Balas Darwisy sambil membuat mimic muka yang berlainan dari tersengih.
            Terkebil-kebil Lia melihat Darwisy membuat mimic muka.
            “Eh dah-dah.. dah macam orang tahan nak masuk toilet je aku tengok muka kau macam tu.” Kata Lia sambil menahan ketawa dari terburai keluar.
            “Hello… Kawan kau punya muka sikit punya handsome kau kata macam muka nak masuk toilet. Ada ke patut.” Tergeleng-geleng kepala Darwisy.
            “DARWISY!!!!” jerit Lia. Penat bertekak dengan pakcik sorang ni tau. Ada saja nak dijawabnya.
            Darwisy mengangkat dua jari menunjukkan tanda peace!
            “Kau nak bercerita ke or nak bertekak? Kalau bertekak baik balik. Mana kau nak?” katakata Lia seperti memberi ugutan kepada Darwisy.
            “Garang betul mak harimau ni tau. Okay la. Kita sambung bercerita ye.”
            Lia membesarkan matanya. ‘mak harimau?’
            “Haa.. kau jangan mula apa-apa. Kang tak sempat nak bercerita ni.” Pantas Darwisy menghalang sebelum Lia berkata-kata.
            Akhirnya Lia terpaksa mengalah.
            “Lia.. kau ingat tak. Dulu masa kita sekolah kan. Kalau kau sedih je ada problem je, kau selalu menghilangkan diri. Alih-alih aunty suruh aku cari kau. Rupa-rupanya kau bersorok kat sini rupanya ye.” Darwisy membuka nostalgia lama.
            “Asal kau suka sangat datang sini ea?” soal Darwisy.
            “Entah la. Aku rasa tempat ni boleh bagi aku ketenangan hati. Setiap kali aku datang sini, aku rasa masalah aku hilang macam tu je.” Balas Lia sambil tersenyum mengingat kembali kenangan lalu.
           
Pukul 9 malam baru Lia sampai ke rumah. Hanya Darwisy saja membawa dia keluar sampai ke malam seperti ini. kalau lelaki lain, mummy pasti tak bagi.
            “Okay la Lia. Take care. Sleep well okay. Nanti kalau ada apa-apa call aku okay. Kirim salam kat aunty and uncle. Bye-bye.”
            “Okay. Kau pun, drive elok-elok. And kirim kan salam aku kat family kau juga.” Balas Lia.    
            Lia menutup pintu kereta milik Darwisy lalu Darwisy berlalu meninggalkan perkarangan rumah Lia.
            “Assalamuailaikum mummy.” Lia memberi salam sebaik saja memasuki ke dalam rumah.
            “Waailaikumsalam. Darwisy mana?” balas Puan Norizah.
            “Oh dia dah balik dah. Penat kot. Yela seharian berjalan dengan dia hari ni. Eh mummy, daddy tak balik lagi ke?” soal Lia. Sejak dari tadi tidak melihat wajah daddy kesayangannya itu.
            “Oh daddy balik dah. Lepas tu tadi dia pergi sembahyang isyak tadi dekat surau dengan pak bakar kamu tu. Kejap lagi dia balik la tu. Ni Syu dah makan belum? Kalau belum mummy nak siapkan makan malam. Boleh makan malam sekali dengan daddy.”
            “Tak apa mummy. Syu dah makan tadi dengan Darwisy. Mummy… Syu naik atas dulu ea. Nak mandi lepas tu nak tidur. Penat.. nanti mummy kirim salam kat daddy ea. Eh,lupa pula. Wisy pun kirim salam kat mummy dengan daddy.”
            “Okay. Pergi laa mandi. Muka syu pun nak letih sangat tu. Mesti seronok satu hari hang out dengan Darwisy kan.” Kata Puan Norizah kepada anaknya.
            Lia tersenyum.
            “Syu naik dulu mummy. Goodnight. Love you. Muaahh..”

Selepas selesai mandi. Lia menghempaskan tubuhnya ke atas katil. Baru saja dia mahu melelapkan matanya, tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi menunjukkan ada mesej.
            “Siapa pula hantar mesej ni?” dengan malas, Lia membuka untuk membaca mesej tersebut.
            Aku happy sangat hari ni. Thanks sebab sudi lepak dengan aku. Sorry kacau kau malam-malam. Aku ingat aku nak call kau tapi maybe kau dah tidur so aku hantar mesej jela.. sleep well. Goodnight..
            Rupanya Darwisy pengirimnya.
            ‘Aku pun happy juga Darwisy. Thanks to you sebab buat aku happy macam ni.’ Lia meletakkan kembali telefon bimbitnya itu di atas meja solek. Lalu Lia menujuk ke katilnya kembali.
            Akhirnya hari itu malam Lia tidak lagi ditemani dengan keresahan malah senyuman lebar yang tidak lekang dari bibirnya.