Monday, February 28, 2011

bab 3


Hari ni Haikal akan membawa aku membawa aku ke rumah keluarganya. Bagaimanakah tanggap keluarga Haikal terhadap diriku? Dapatkah mereka menerima diriku? Pelbagai persoalan bermain difikiranku ketika ini.
            Aku memakai dress labuh yang berwarna biru muda dan aku mengenakan tudung yang berwarna yang sama. Setelah bersiap, aku keluar membawa beg bajuku ke ruang tamu. Kelihatan Haikal sedang berbicara sesuatu dengan ayah dan Amirul. Sekali-sekala aku melihat mereka ketawa sesama sendiri. Apa yang lawak pun, aku tak tau.
            Mak menyentuh lembut bahuku.
            “Nia, mak nak ucap terima kasih sebab sudi bantu keluarga ni. Nia dah banyak berjasa kat keluarga ni dan mak nak minta maaf sebab terpaksa mengantikan kamu untuk meneruskan majlis perkahwinan adik kamu semalam. Mak minta maaf, ye.”
            Mak mengalirkan air mata. Begitu juga dengan aku yang sudah banjir dengan air mata di pipi. Biarpun apa yang berlaku aku tidak pernah menyalahkan mak atau ayah.
            “Tak pe mak, Nia tak marah pun. Mungkin apa yang berlaku ni ada hikmah disebaliknya. Mak jangan nangis lagi ye. Cukuplah mak menitiskan air mata untuk Amira. Nia tak nak tengok mak bersedih macam ni lagi. Lagipun Nia percaya Haikal akan jaga Nia dengan baik. Mak jangan risau, ok.”
            Aku menyeka air mata yang masih lagi mengalir di pipi mak. Aku memberi senyuman kepada mak. Biar hilang semua gundah gulana yang terpahat dihati mak. Kemudian, kami beriringan menuju ke tempat ayah, Haikal dan Amirul berborak.
            Haikal memandang mataku. Mungkin ada kesan yang aku baru lepas nangis kot. Aku tersenyum dan menggelengkan kepalaku menunjukkan tiada apa-apa yang berlaku. Haikal hanya membalas senyumanku itu.
            “Mak… ayah… Ekal dan Nia minta diri dulu laa ye. Nanti Ekal datang melawat mak dengan ayah sekeluarga.” Haikal meminta izin kepada mak dan ayah.
            “Ekal, kamu tolong jaga Nia elok-elok ye dan ayah nak ucapkan terima kasih sebab sudi bantu keluarga ayah semalam. Kami dah banyak menyusahkan kamu. Harap kamu dapat maafkan ayah sekeluarga.” Sayu kedengaran suara ayah bertutur.
            “Ayah jangan risau. Nia dah jadi tanggungjawab Ekal. Walaupun perkahwinan ni bukan kehendak kami tapi insya-allah Ekal akan tetap menjalankan tanggungjawab Ekal sebagai seorang suami kepada Nia. Ekal tak akan mensia-siakan dia. Ayah tak perlu risau ye.” Aku dipandangnya lantas tanganku digengam erat.
            Seluruh tubuhku terasa dingin apabila tangannya melingkari pinggangku. Aku terkaku tanpa kata. Jika aku menepis tangannya , nanti menjatuhkan maruahnya pula. Apapun dia tetap suamiku. Aku harus menghormatinya. Aku hanya membiarkan tangannya dipinggangku.
            Lalu Haikal meminta diri untuk meneruskan perjalanan. Aku memeluk tubuh mak dan ayah sebelum aku melangkah pergi meninggalkan mereka.  Kemudian, Amirul mencium tanganku dan sempat dia berbisik kepadaku.
            “Mirul nak baby boy tau. Senang sikit boleh buat geng.” Terbatuk-batuk aku mendengar apa yang disampaikan oleh Amirul. Amirul tersengih-sengih melihatku. Lalu, tangannya aku cubit. Amirul mengerang kesakitan.
            “Ahh… sakit laa kak Nia. Kak Nia ni macam mak ketam laa. Suka cubit orang.”
            Haikal mengerut dahinya. Mungkin dia tidak tahu apa yang sedang berlaku diantara aku dan Amirul. Lebih baik tidak tahu daripada tahu kalau tak habis aku diusiknya lagi. Amirul masih lagi menggosok-gosok lengannya. Habis merah dek dicubit aku.
            Selepas selesai bersalaman dengan mak dan ayah, aku menaiki kereta BMW 5 series milik Haikal. Kemudian kami meninggalkan perkarangan rumah aku.
            Pipiku terasa basah, ternyata butir-butir air mata telah mengalir dari kelopak mata ku. Haikal menghulurkan sapu tangannya dan dia memberi isyarat supaya aku mengesat air mataku. Dia menoleh ke arahku dan dia mengukirkan senyuman. Dia meneruskan pemanduannya.

Aku tidak sedar bila masa aku terlelap. Apabila aku sedar, aku masih lagi didalam kereta tetapi kini aku berada diperkarangan rumah banglo yang cukup mewah.
            Aku menggosok-gosok mataku kemudian melangkah keluar dari perut kereta tersebut. Ketika aku ingin menuju ke arah pintu rumah tersebut, tiba-tiba ada seorang wanita muncul dari muka pintu tersebut lalu dia berjalan menuju ke arahku. Dibelakangnya  kelihatan Haikal sedang mengikuti langkah wanita itu. Tubuhku dipeluk erat oleh wanita itu dan dia dia berkata sesuatu kepadaku.
            “Nia menantu mama… Alhamdulillah, akhirnya mama ada juga seorang menantu. Tak kisah laa macam mana korang kahwin yang penting sekarang mama dah ada menantu.”
            Aku masih lagi terpinga-pinga tidak mengerti dengan apa yang sedang berlaku. Aku memandang wajah Haikal yang berada tidak jauh dari situ. Dia sekadar mengangguk kepalanya seperti sedang mengisyaratkan sesuatu.
            Mamanya meleraikan pelukannya. Dia memandang wajahku dan mengusapnya. Mama tersenyum melihatku yang masih lagi terkejut dengan perkara yang sedang berlaku sekarang. Dari semalam hidupku penuh dengan kejutan. Dari satu, satu kejutan menghampiriku.  Apa yang aku fikirkan berlainan dengan apa yang berlaku.
            “Haikal, jom bawa Nia masuk dalam rumah. Kesian kat dia mama tengok. Dah macam kena pukau. Mesti terlalu letih ni. Kamu tolong angkat beg baju Nia masuk ke dalam. Biar mama bawa Nia masuk dulu. Nia.. jom kita masuk dulu.” Mama mengajakku untuk masuk ke dalam.
            Aku memandang wajah Haikal untuk meminta penjelasan. Dia mingisyaratkan aku supaya masuk dahulu kemudian dia akan menjelaskan semuanya. Aku menuruti kata-katanya.
            Aku melangkah masuk ke dalam rumah Haikal. Perhiasan dalamannya memang sungguh menggagumkan. Kemas dan teratur. Terpegun aku melihat semua perhiasan di dalam rumah ni.
            Datang seorang perempuan menghampiri kami.
            “Datin mau saya siapkan makan siang buat Datin sekeluarga?”
            ‘Datin?’ sekali aku terkejut dengan gelaran yang dipanggil oleh perempuan Indonesia itu. Aku melihat mama Haikal sekadar mengiakan sahaja. Perempuan Indonesia tadi beredar meninggalkan kami berdua. Mama menjemput aku duduk disebelahnya,
            “Datin?” aku menekup mulutku apabila aku tersedar bahawa aku terkuatkan suaraku.
            “Maafkan saya datin.. eh, mama…” mana satu aku nak panggil ni. Keliru laa..
            “Panggil mama je Nia. Panggil mama, ye.” Mama Haikal memegang tangan yang sudah seperti ais batu. Dingin!
            “Ba.. baiklah ma… ma.” Tergagap-gagap aku dibuatnya.
            “Nia jangan risau, Haikal dah cerita semua kat mama pasal kamu dua orang. Bagaimana kamu berdua boleh menikah. Asalnya mama kecewa juga sebab tiba-tiba dapat tau yang Haikal dah pun berkahwin. Tapi, bila difikir-fikirkan balik. Mungkin Allah dah dengar doa mama kot. Lepas tu, bila mama tengok Nia tadi terus mama rasa Nia gadis yang tepat menjadi isteri Haikal.” Panjang lebar amam memberikan penjelasannya.
            “Aik, rancak mama dengan Nia bersembang. Apa yang dibualkan tu?”
            Entah dari mana Haikal datang tiba-tiba muncul dihadapan kami. Dia melabuhkan punggungnya berhadapan dengan tempat duduk kami.
            “Tak de apa-apa. Mama saja borak-borak dengan menantu mama ni. Dah laaa, kamu bawa Nia masuk bilik. Mungkin dia nak berehat ke. Kejap lagi kamu dua turun kita makan tengahari sama-sama.” Haikal menjungkitkan bahunya tanda dia ikut saja. Haikal mengajakku lalu aku meminta diri untuk naik ke bilik.
            “Mama, Nia naik dulu ye.” Aku mengikut Haikal dari belakang. Satu per satu anak tangga aku naiki.
            Sampai saja ditingkat itu, aku berjalan mengikut Haikal yang menuju ke biliknya. Setiap pintu terdapat ukiran nama. Aku tidak sempat membaca setiap nama diukir. Aku hanya sempat melihat ukiran-ukiran itu. Kami berhenti betul-betul didepan bilik yang berukiran ‘Afli Haikal’. Haikal membuka pintu biliknya.
            “Masuk laa..” Haikal mempelawaku masuk ke dalam biliknya itu.
            Bilik Haikal kelihatan kemas dan cantik teratur. Warna dinding yang berwarna light brown menyejukkan suasana didalam bilik tersebut. Aku melihat sekeliling biliknya, lalu sesuatu yang telah menarik minatku.
            “Cantiknya…” aku terpegun melihat pemandangan  dari tingkap bilik Haikal. Biliknya berhadapan dengan kolam mandi dan lanskap yang berada berdekatan dengan kolam mandi tersebut. 
            “Nia nak mandi ke atau nak berehat-rehat dulu?” aku menoleh ke arah Haikal yang ligat mengambil bajunya dari almari.
            “Awak…” aku memanggil Haikal.
            “Hmm…”
            “Asal awak tak bagitau yang awak ni anak Dato’? soalku.
            “Penting ke gelaran tu?” soalan dijawab dengan solan.
            “Maybe tak penting bagi awak tapi at least bagitau laaa. Lagipun saya langsung tak tahu pasal keluarga awak.” Aku menyuarakan jawapanku.
            “Ok, let me tell you about my family. Come, sit here.” Haikal memanggilku untuk duduk dibirai katil.
            “Ekal anak sulung dalam family ni, I have a brother and a younger sister. Daddy Ekal nama dia Helman Yusoff and my beloved mother, Rozmiza Elyass. Daddy ada company sendiri and now  I work under my daddy company. Adik lelaki Ekal nama dia Muhd Hafiz Fahmi dan my younger sister, Nurul Iman Joanna. Dua-dua still study lagi. Sorang belajar kat Uitm shah alam dan sorang lagi tengah sambung form 6. Diorang dua jarang ada kat rumah. Daddy pulak buzy dengan projek baru dia kat Sepang. Sebab tu, rumah ni sunyi masa Nia datang tadi. So, do you understand now? Have anything else you want to ask me?”
            Haikal menceritakan tentang keluarganya kepadaku. Baru aku tahu yang keluarganya mempunyai perniagaan sendiri.
            “Just one things yang saya nak tau. Macam mana mama boleh terima saya dengan hati yang terbuka? Saya expect mama or family awak akan marah-marahkan saya.” Haikal menarik nafas yang panjang. Aku menunggu jawapannya.
            “Actually mama nak sangat Ekal kahwin tapi Ekal selalu elak. Tak sangka pulak Haikal akan terikat dengan perkahwinan yang tak pernah dirancang. Lagipun Nia ada ciri-ciri yang mama suka. Pakai tudung, lemah lembut and sopan santun… kiranya Nia ni memang macam pilihan mama laa. Maybe, that’s why mama boleh terima Nia dengan hati yang terbuka.” Sekali lagi Haikal menerangkan kepadaku.
            Aku berdiri dan menuju ke  arah meja di tepi katil Haikal. Terdapat satu gambar wanita yang mesra memegang tangan Haikal. Kelihatan mereka seperti pasangan yang bahagia.  Wanita tersebut sama seperti perempuan yang pernah aku temui ketika aku terjumpa dengan Haikal buat kali pertama. ‘Pasti ni girlfriend Haikal’ tiba-tiba perasaan bersalah menyelinap ke dalam hatiku.
            “That’s my girl. I love her so much. Her name, Sofea Aliaa.” Suara Haikal menghilangkan lamunanku.
            Aku mengangguk kepala.
            “Malam ni kita balik rumah Ekal ye.”
            “Rumah?” aku keliru. Ni bukan rumah dia ke? Aku tertanya-tanya.
            “I got my own house at Bangsar. This is my second house. I come over here every weekends.” Haikal seperti tahu apa yang sedang bermain difikiranku. Lalu dia menjelaskan satu per satu kepadaku.
            “Oh, I see…”
            Haikal sudah berdiri dan menuju ke bilik mandi.
            “Ekal nak mandi jap. Kalau Nia nak baring-baring ke or nak rehat-rehat. Buat je macam rumah sendiri. Ok?”
            Haikal sudah hilang dari muka pintu bilik airnya. Pintu bilik di ketuk dari luar.
            Tok ! Tok ! Tok !
            Aku melihat mama sedang berdiri didepan pintu sambil memegang sesuatu ditangannya.
            “Ambil ni, nanti Nia pakai ye. Dulu barang ni, nenek Haikal yang bagi kat mama sempena perkahwinan mama dengan daddy. So, sekarang Nia dah jadi menantu mama, mama hadiahkan rantai tangan ni untuk Nia.” Kotak baldu itu bertukar tangan.
            “Tapi ma…” mama mencelah.
            “Tak de tapi-tapi. Nia tetap menantu mama, and you deserve this. Take it. Ok?” mama meyakinkan aku.
            “Thanks mama. Thanks a lot sebab sudi terima Nia.” Lantas aku memeluk tubuh mama. Mama mengusap-usap belakang badanku.
            “It’s so ok. Nia menantu mama. Memang patut mama terima Nia. Dah jangan fikir macam-macam. Sekejap lagi, turun makan. Bibik dah siapkan makan tengahari untuk kita semua. Mama turun dulu, ok.” aku meleraikan pelukkan. Kemudian mama mencium pipiku. Pintu bilik ditutup semula.
            Aku bersyukur  kerana Allah memberi aku ibu mentua yang dapat menerimaku dengan sepenuh hati. Tapi bagaimana dengan ahli keluarganya yang lain? Dapatkah mereka menerima kehadiranku?

Haikal kelihatan tegang sejak balik dari rumah mama. Sepanjang dia memandu Haikal langsung tidak berkata apa-apa. Aku tidak berani membuka suara dengan wajahnya yang serius.
            Haikal membelokkan kereta ke kanan. Kemudian dia berhenti dihadapan sebuah rumah dua tingkat. Aku mengerling ke arah jam dipergelangan tanganku. Hampir pukul 11.30 malam. Ketika makan tadi, aku sempat berkenalan dengan adik-beradik Haikal termasuk daddy nya.  Alhamdulillah mereka dapat menerimaku seperti mama juga.
            Kereta Haikal masuk diperkarangan rumah tersebut. Kemudian dia parking kereta ditempat yang telah disediakan. Aku tersentak apabila pintu kereta dihempas kuat.
            ‘Poook!’
            Haikal mengeluarkan beg pakaian ku dan dibawa masuk ke dalam rumah. Wajah Haikal masih kelihatan serius. Malah lebih serius dari tadi. Aku memberanikan diri untuk menegurnya.
            “Awak… awak ok ke tak ni?” aku menghampirinya.
            “Mulai hari ni, kita hanya akan berpura-pura dihadapan mama and daddy aku! Dan aku akan teruskan hubungan aku dengan Sofea. Kau setuju atau tak, aku tak kisah! Kau tak hak untuk melarang apa yang akan aku lakukan. Faham?!”
            Sekali lagi aku tersentak apabila ditengking oleh Haikal seperti itu. Rupanya apa yang dilakukannya hanya sekadar kepura-puraan. Haikal meninggalkan aku berkeseorangan di ruang tamu rumahnya itu.
            Ya Allah apa yang bakal aku tempuhi ni. Bantulah aku  Ya Allah. Aku mohon kepada-Mu supaya memberi aku kekuatan. Segala apa yang berlaku aku pasrah Ya Allah. Tapi Kau berilah kekuatan kepadaku. Sedikit demi sedikit air mataku mengalir.
            Kusangkakan panas yang sampai ke petang rupanya hujan ditengahari. Kini aku terpaksa meneruskan kehidupanku dengan perkahwinan yang hanya berlandaskan kepura-puraan. Aku mengalihkan beg pakaianku kemudian aku merebahkan badanku disofa yang panjang diruang tamu itu.
 Kedengaran azan subuh berkumandang. Aku tidak sedar bila aku terlelap disofa yang panjang itu. Aku bangun dan membersihkan diriku untuk menunaikan solatku. Kelihatannya Haikal juga sudah bangun apabila aku terdengar deruan air dari bilik diatas.

bab 2


Sesi fotografi sudah selesai, itu merupakan acara terakhir dalam majlis hari ni.  Mak dan ayah kelihatan lega berbanding tadi. Para tetamu sudah pun beransur pulang. Kini yang tinggal hanyalah ahli keluarga dan sanak saudara serta Haikal.
            Tiba-tiba tangan ku ditarik oleh Haikal. Dia meminta aku untuk mengikutinya. Tangan ku di tarik dari belakang. Aku dapat melihat wajah Haikal yang cukup tegang. Naik seram juga aku dibuatnya melihat wajahnya seperti itu. Berbeza dengan wajahnya yang sebelum ini, yang memberi senyuman yang manis kepada tetamu yang hadir.
            Kini aku hanya berdua-duaan di dalam bilik bersama Haikal. Pintu bilik juga di tutup rapat dan dikuncinya. Barulah dia melepaskan tanganku yang dipegang olehnya sebentar tadi. Aku akan berhadapan dengan masalah yang baru iaitu bersama tidak aku kenali ataupun yang lebih tepat ‘Suamiku’.
            Matanya tajam melihat ke arahku dan dia mengukirkan senyuman yang sinis. Dari matanya aku dapat melihat api yang sedang membara.
            “Don’t you remember me?” soal Haikal.
            Aku masih lagi terpinga-pinga dengan soalannya. ‘Bila masa pulak aku kenal dia?’-desisku.
            “Huh? What do you mean? Have we met before?” aku mengaru-garu kepalaku yang tidak terasa gatal. Haikal masih lagi memandangku dengan renungan yang tajam. Naik lemas aku dibuatnya.
            “Kau ni betul-betul lupa atau kau sengaja buat-buat lupa?!” aku dapat merasa Haikal cuba mengawal amarahnya.
            “Serius, saya memang tak kenal awak. Lagipun bila yang kita pernah jumpa? Saya memang tak ingat.” Aku memberi penjelasan kepadanya. Memang benar aku tidak ingat siapa dirinya.
            Kemudian, Haikal telah memanggilku dengan gelaran yang membuatkan aku ternganga mendengarnya.
            “Kau ni memang minah Trouble-Making betul la. Suka menyusahkan orang!” tersedak aku dibuatnya apabiladia memanggilku ‘minah Trouble-Making’. Seingat aku hanya seorang saja yang pernah memanggilku dengan gelaran tersebut.

Flashback.

            “Aaaaahhhhh! Iguana… pakcik tolong alihkan iguana tu dari sini. Tolong ye, pakcik. Saya geli laa dengan benda alah tu.”
            Aku meminta tolong kepada seorang pakcik yang menjadi pengawal keselamatan disitu. Aku sememangnya anti dengan binatang yang berlidah sperti ular itu. Naik semua bulu romaku. Yulks!
            “Ehhh… nak bawa kemana pets saya tu? That’s mine ok!”
            Pets? Gila apa mamat ni. binatang macam tu dia panggil ‘pets’. Lantas sangar yang berisi iguana itu dipulangkan balik kepada lelaki itu. ‘Dia ni mesti Iguana Lovers.’ – desisku.
            Pakcik guard itu memohon maaf kepada lelaki tersebut. Lelaki itu hanya memberi isyarat yang sudah pun memaafkan pakcik itu. ‘Kesian kat pakcik. Tak pasal-pasal kena minta maaf. Bukan salah dia pun. Aku yang minta dia tolong ubahkan benda alah tu.’ Aku berkata pada diriku.
            “Ek hem… excuse me Mr. Iguana Lovers. Actually I yang minta pakcik tu tolong ubahkan ‘pets’ you. Lagipun pets you boleh menakutkan customer yang datang nak buat exercise kat sini. I’m sorry.”
            Lelaki itu memandang ke arahku.
            “What  you call me just now? ‘Mr. Iguana Lovers’? Hello, minah Trouble-Making. Suka hati aku laa nak bawa mana pun iguana aku ni. Dia hak aku. So, suka hati aku laa.. Penyibuk!”
            Amboi! Aku cakap elok-elok dia main kasar pulak ye. Nak kena ni, mamat ni. Lagipun betul laa aku cakap. Mana boleh sesuka hati nak bawa iguana tu kat tempat-tempat macam ni. Bukan semua orang bloleh terima binatang yang exotic macam tu.
            “Ewah-ewah sedap je kau panggil aku ‘minah’ ye. Aku cakap elok-elok kau main kasar. Apa yang aku cakap memang betul. Sini Celebrity Fitness bukan zoo Negara yang kau nak tayang iguana kau tu kat semua orang. Tak semua boleh terima binatang macam ni tau. Kalau adanya budak-budak yang takut dengan binatang tu, maunya dia menangis terlolong kat sini. Fikir laa sikit, mamat iguana lovers!” ambik kau. Baru puas hati aku.
            Seperti lelaki itu sedang menahan marah. Wajahnya menjadi merah.
            “Hey! Suka hati aku laa. Aku bukan minta kau tolong jaga iguana aku. Aku datang sini pun sebab nak ambik barang yang tertinggal. That’s all. Yang kau tiba-tiba nak cari pasal dengan aku ni, kenapa?”
            Lelaki itu sudah pun menghampiriku dengan wajahnya yang bengis. ‘Harap muka je handsome tapi perangai, hampeh.’-bisik kecil hatiku.
            “Bila masa lak aku cari pasal dengan kau? Aku cakap elok-elok, kau yang tiba-tiba nak marah orang tu apasal. So, sekarang kau nak kata aku yang salah. Macam tu?”
            Belum sempat dia berkata kepadaku, ada seorang perempuan menghampirinya. ‘Mak aih! Seksi gila.’ Desisku lagi.
            Perempuan itu hanya memakai pakaian yang menjolok mata. Dengan sebahagian tubuhnya terdedah dan tidak sepatutnya ditunjukkan kepada orang lain.
            “Sayang…. You buat apa lagi ni. Panas tau I tunggu you kat parking lot tu. Jom laa, sayang…”
            Perempuan itu menarik-narik lengan lelaki tersebut. Lantas lelaki itu memberi kunci keretanya kepada perempuan itu. Kemudian dia memberi isyarat kepadanya untuk beredar dahulu. Perempuan itu hanya menurut kata-katanya.
            “After this, kau jangan muncul depan aku lagi. Kau dah menyusahkan aku. Nasib baik aku cepat datang kalau tak ntah ke mana-mana iguana aku kau nak suruh buang. You’re such minah Trouble-Making!” sinis kata-katanya.
            Dia hanya berlalu tanpa sempat aku mengatakan apa-apa.
            “Eiii! Mangkuk pinggan punya laki. Dia panggil aku minah Trouble-Making?! Argh!!!! Dah laa tak bersopan lepas tu suka-suka hati nak bagi amaran kat aku. Siapa yang teringin nak jumpa dia lagi. Perasan!” aku melepaskan geram aku  tanpa menghiraukan orang yang lalu lalang disitu.
            “Hoih! Kau pesal? Tiba-tiba cakap sorang-sorang. Gila apa? Dah laa , jom kita masuk. Yang kau tercegat lagi at sini tu, kenapa?” Tasya mengejutkan aku.
            “Kau ni, aku tengah hangin satu badan kau tambahkan lagi angin aku. Hah! Yang kau datang lambat ni apasal? Kau gi parking kereta ke tolong orang jaga kat tempat kereta tu. Atau kau baru habis lovey dovey dengan Kimi dalam fon. Kau tu bukan boleh kalau sehari tak report kat dia apa yang kau buat.”
            Tasya menunjukkan barisan giginya yang putih itu. Dah macam duta colgate. Tersengih-sengih.
            “Sape yang buat kau marah ni? Cuba citer sikit kat aku.” Tasya memaut tanganku dan kami beriringan masuk ke dalam.
            “Nanti laa aku citer kat kau. Buat aku hilang mood je kalau citer pasal mamat sengal tu.  Dah laa lebih teruk dari mangkuk pinggan.” Keluhku.
           
            Paap!
            Lantas aku ibarat tersedar dari sebuah mimpi yang panjang. Wajah Haikal ku tenung. Rupanya lelaki yang dihadapanku ini ialah mamat iguana lovers tu. Macamana la aku boleh tak cam muka dia. ‘Tidaaakkkk!’ hatiku menjerit-jerit.
            “So, now you remember me?”
            Aku hanya mampu mengangguk. Tidak ada sebab untuk aku sangkal peristiwa itu. Kedengaran Haikal sedang mengeluh kesal.
            “Hmmm!” aku memandang Haikal yang sudah duduk ditepi katilku. Wajahnya lebih serabut dari berus sabut. Kasihan juga aku melihat dia seperti itu. Tapi, bukan dia saja yang tersepit dalam pemasalahan ini. Aku turut terlibat. Ada sesuatu yang ingin dikatanya tapi seperti tidak terluah.
            “Aku tak nak perkahwinan ni. Aku dah ada pilihan aku sendiri. Aku tak nak jadi pak sanggup laa.” Akhirnya dia meluah juga rasa yang terbuku dihatinya.
            Berkali-kali dia meraup wajahnya. Dia kelihatan binggung dan tertekan.
            “Habis kau ingat aku sanggup dengan semua ni. Aku pun macam kau juga, ada pilihan sendiri. Tapi aku harus berkorban demi keluarga aku. Jika tak mak dengan ayah yang akan dapat malu. Cukuplah dengan perbuatan adik aku yang mengecewakan mereka. Lagipun, kenapa kau bersetuju nak teruskan perkahwinan ni jika kau tak suka?”
            Gaya pertuturan aku juga sudah bertukar, dari saya- awak terus jadi kau- aku. Tapi, aku juga tidak habis fikir jika dia tak mahu dengan perkahwinan ni, kenapa dia bersetuju tok kadi meminta izin untuk meneruskan majlis tersebut.
            Tanganku direntap kasar.
            “Ouch. Sakit laa. Lepaskan tangan aku.” Aku meronta-ronta supaya dia melepaskan tangan aku.
            “Oh, tau pula kau sakit ye. Yang aku ni, tak tau rasa sakit. Tiba-tiba kena kahwin dengan kau yang tak pernah aku kenal hanya bertemu kat depan entrance Celebrity Fitness. Aku beri salam je, terus ayah kau kata tok kadi dah lama menunggu. Kemudian ayah kau bisik kat aku untuk selamatkan keluarga ni. Aku confuse, binggung. Yang aku tau, aku dijemput disini untuk mengantikan tempat abang pengantin lelaki. Last minute dia ada urusan nak diselesaikan. Tapi, aku tak sangka aku bukan mengantikan tempatnya saja malah tempat pengantin sekali. Aku tak tahu apa yang aku harus lakukan pada masa tu. Lari keluar dari rumah atau menyelamatkan maruah keluarga ni? aku binggung!” suaranya sudah mula meninggi.
            Aku tidak dapat berkata apa-apa. Ada benar juga yang dikatakannya sebentar tadi. Jika aku ditempatnya juga, aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan. Apapun, aku harus berterima kasih kepadanya sebab sudi membantu keluarga ni yang langsung tidak ada kena-mengena dengan dirinya.
            Haikal kembali duduk dibirai katil.
            “Aku minta maaf atas semua yang berlaku. Maafkan aku…”
            Haikal memandangku dan dia tersenyum. Aku terpana! Sebentar tadi dia cukup marah dengan hal yang berlaku tapi sekarang…. Aku semakin keliru dengan lelaki dihadapanku ini. ‘Who are you, Haikal?’ bisikku sendiri.
            “Kenapa kau nak minta maaf? Bukan salah kau pun. Lagipun kau juga seperti aku yang terpaksa menerima perkahwinan yang tidak pernah kau rancang.” Dia kembali menenangkan dirinya.
            “Kalau kau tak nak teruskan perkahwinan ni, aku faham. Lebih baik jika kau ceraikan aku. Tidaklah kau akan terluka seperti ni. Biarlah aku yang saja yang tanggung hal ni. Lagipun kau tidak kau tak sepatutnya terjebak dalam masalah keluarga aku. Kau langsung tiada kaitan dengan keluarga ni.  Aku tak patut biar kau tanggung semua ni dengan aku.”
Aku memberanikan diri menyuarakan pendapatku. Aku tidak seharusnya membiarkan dia turut serta dalam masalah ni. Dia mempunyai kehidupannya sendiri. Biarlah masalah ni, aku sendiri yang tanggung. Lagipun ni masalah keluargaku.
Haikal menarik tangan ku mendekatinya. Dia memegang daguku untuk memandang wajahnya. Dari tadi aku hanya tunduk wajahku merenung lantai dibilikku. Ada sesuatu yang menyebabkan aku tidak berani memandang wajahnya terutama matanya.
“Look at me. Kau ingat kahwin cerai  ni perkara main-main ke? Come on laa, soal perkahwinan yang sah bukan perkahwinan pondok-pondok. Biarpun kau bukan pilihan aku, tapi sekarang kau dah pun aku nikahi. Apapun alasannya, buat masa sekarang aku tak fikir hal cerai-berai ni. Yang tu cerita lain, ok.” Haikal masih lagi berlagak tenang.
“Tapi….” Haikal meletakkan jarinya dibibirku.
“Shuhs..! we should think as an adult  not like this.” Dia cuba meyakinkan aku dengan kata-katanya.
Aku sekadar mengukirkan senyuman kepadanya. Sungguh aku tidak sangka Haikal seorang lelaki yang baik. Aku telah salah faham dengan dirinya.
“So, sekarang kau punya turn kena tolong aku.” Aku mengerutkan dahiku.
“Tak payah kau kerut-kerutkan dahi kau tu. Sekarang kau Cuma tolong aku untuk selesaikan masalah aku dengan family aku pulak. Family aku langsung tak tahu yang anak dia ni, dah pun berkahwin. So, now I need you to help me solve this problem with my family. Ok?”
Baru aku faham apa yang cuba disampaikan oleh Haikal kepadaku sebentar tadi. Aku mengangguk kepalaku tanda aku bersetuju membantunya.
“Kau nak suruh aku buat pe nanti ?”
Haikal tersenyum melihatlu dan dia meminta aku supaya duduk disebelahnya.
“Esok aku akan bawa kau jumpa family aku dan aku tak nak kau cakap apa-apa kat depan mama and daddy. Biar aku je yang jelaskan hal ni kat diorang. Kau hanya perlu jawab bila ditanya sahaja. Faham?” sekali aku mengangguk kepalaku.
“Kau ni, dah macam burung belatuk je. Asyik terangguk-angguk. Hahaha…. You’re funny you know. So, nampaknya malam ni aku terpaksa bermalam kat sini la. Kau tak kisahkan… lagipun kita kan dah jadi husband and wife yang sah.” Haikal mengenyit matanya kepadaku.
Terkejut aku mendengar pernyataannya. Dah laa panggil aku burung belatuk. Cari pasal betul laa mamat ni. Baru je berbaik-baik tadi.
Haikal masih lagi ketawa. Merona wajahku menahan malu diusik oleh Haikal. Biarpun dia kini sudah sah menjadi suami aku tetapi both of us still as a stranger. Aku masih belum cukup mengenali dirinya.
Semakin lama aku disini, semakin galak dia mentertawakan aku. Lebih baik aku meminta diri keluar dari bilik ni.
“Tak pe laa, kau duduk sini dulu. Nanti aku bawakan baju untuk kau. Lagipun kau bukan baju nak tukar pun. Tak kan nak tidur pakai baju melayu tu. Baju tu baik kau sangkut dulu, esok kau boleh pakai lagi. Malam ni, biarlah aku tidur bilik Amira. Kau berehat laa ye. Mesti kau penat dengan semua ni. Aku keluar dulu.”
Ketika aku ingin melangkah keluar dari bilik, sekali lagi tanganku ditarik. Tubuhku terdorong menghampirinya. Hanya beberapa inci bibirku inigin mengena pipinya. Kemudian Haikal mengukirkan senyuman untukku. Aku terpana!
“Esok depan mama and daddy kau jangan berani nak berkau-aku dengan Ekal. Faham?” panggil dirinya juga sudah berubah. Sempat lagi dia memberi peringatan kepadaku.
Lantas tanganku dilepaskan. Aku tidak dapat lagi bertahan lama didalam bilik tu, kalau tak tau apa yang akan jadi pulak lepas tu. Dah laa perangai dia yang suka mengusik. Cepat-cepat aku membuka pintu dan meninggalkan dirinya.
“Argh! Malunya… memang mangkuk pinggan betul laa laki ni. Eii…” aku terlanggar tubuh Amirul ketika aku sedang ngomel sendirian.
“Kak Nia, asal muka akak merah ni? jangan-jangan, ada apa-apa yang korang buat tak kat dalam bilik tu. Haaa…” Amirul tersenyum nakal melihatku.
Mak dengan ayah yang turut berada disitu juga tersenyum melihatku. Aku berbisik sesuatu ditelinga Amirul. Lantas dia menaikkan ibu jarinya tanda setuju. ‘Ah, lega.’
Aku meninggalkan mak dengan ayah disitu. Semakin dilayan semakin teruk aku dikenakan. Baik aku pergi dari situ. Pipiku terasa bahang. ‘Malunya…’keluhku.


Tok! Tok! Tok!
Pintu bilik diketuk. Lantas Haikal membuka pintunya melihat Amirul membawa sepasang persalinan untuk dirinya.
“Nah, kakak suruh bagi kat abang.” Pakaian tersebut bertukar tangan.
“Asal kakak sendiri tak bagi?”soal Haikal.
“Ntah. Dia malu kot. Sape suruh abang kurung akak lama-lama kat dalam bilik tu. Kan dia dah malu.” Tersengih Haikal mendengar kata-kata Amirul.
Dia tahu apa yang sedang bermain difikiran adik iparnya itu. Tapi, apa yang yang difikirkan tidak sama dengan apa yang terjadi. Dia tidak akan sesekali menyentuh Nia Maisara kerana hatinya bukan milik gadis yang bernama Nur Nia Maisara. Hati dan dirinya hanya milik gadis pujaan hantinya, Sofea Aliaa.
            ‘Ah… macam dengan Sofea..? Apa aku nak kata kat dia nanti? Masalah lagi!’ fikir Haikal.
            Nia yang berada didalam bilik sedang berbaring-baring di atas katil. Hari ni merupakan hari yang paling meletihkan dalam hidupnya. Dengan Amira yang tinggalkan keluarga ni laa dan dirinya yang terpaksa berkahwin dengan orang yang tidak dikenalinya lagi. Macam-macam. Nia pusing memikirkan hal itu.
            Kemudian Nia mengeluarkan diari miliknya yang sempat diambil dari biliknya sebelum dia keluar dari situ. Dia menulis sesuatu di dalam diarinya.

            Dear diary,
            Hari ni, ak berkahwin dgn seseorg yg tak penah aku kenal. Hanya berjumpa secara kbtulan ketika aku berada di  celebrity fitness. Siapa sangka yg aku tlah pun burglar sbg seorg isteri kpd lelaki yg bernma Muhd Afli Haikal.aku tak tau apa yg bakal terjd dgn hubungan kami. Terus terang aku katakana aku masih lg mencintai Am dan tdak pernah terniat utk aku mnduakan dirinya. Bagaimana jika dia tahu aku sdah mnjd hak org lain? Dan bagaimana dgn aku? Terpaksa ddk serumah dgn lelaki yang tdak pernah aku cintai apa lg syg. Aku dan dirinya, masing2 mmpnyai kekasih hati sndiri. Tdak mgkin utk kami meneruskan hubungan itu. Myb utk aku jew… dia lelaki, pasti dia menikahi satu lg, tp aku? Argh!!!! Aku tak tau ap yg patut aku lakukan. Ya Allah bantu lah hamba-Mu ini. Berikan kekuatan pada diriku utk menempuhi ranjau yg pnuih onak duri ni. Amira.. alangkah jika kau tahu apa yg sedang berlaku sekarang. Akak terpksa mngantikn tmpat mu utk meneruskan majlis perkahwinan kau dan Nain.
                                                                                                                        27/5/10
            Setelah aku meluah semua rasa yang terbuku dihati. Kini diari tersebut aku tutup dan aku simpan rapi. Diari ni sajalah tempat aku untuk meluah rasa. Biarlah, aku menanti esok apa yang bakal terjadi. ‘Wahai diriku, tidurlah engkau. Pasti kau letih dengan semua ni, kan. Tidur la. Pejamkan matamu.’ Aku memujuk diriku sendiri.
            Biarlah esok menjadi hari yang baru bagiku. Alangkah indahnya jika, semua ini sekadar mimpi. Tapi, itu tidak mungkin. Aku sudah sah menjadi isteri kepada Afli Haikal a.k.a  mamat Iguana Lovers. Menanti hari esok merupakan satu penyeksaan bagiku.

Sunday, February 27, 2011

bab 1


“ Cantiknya anak mak ni! Tak sangka mka, hari ni kamu dah nak kahwin.” Mak kelihatan sungguh bahagia tapi kenapa Amira tidak menunjukkan rasa yang sama. Bukankah hari ni dia akan diijab kabulkan dengan pilihan hatinya, Zulkarnain. Pemuda kacukan German yang menjadi kegilaan ramai wanita.
            “Mira, are you ok? You look different today. Ada apa-apa yang tak kena ke?” aku mula tidak sedap hati dengan kelakuan Amira.
            “Ala Nia, biasa la tu orang dah nak kahwin. Gelisah je la kat hati tu. Dah nak jadi milik orang. Nanti kamu kahwin pun akan rasa macam tu juga.” Penjelasan mak tidak dapat membuang rasa yang aneh dalam hati aku. Tapi, aku hanya tersenyum untuk mengelakkan dari dihidu mak.
            Aku tidak pernah melihat mak tersenyum seperti ni. Pasti mak sangat bahagia akan menerima menantu pertama. Amira merupakan anak yang kedua di dalam keluarga dan aku pula, merupakan kakak sulung dari tiga orang adik beradik. Amira langkah bendulkan… Ops. For your information, aku hanyalah anak yang di ambil dan dijaga oleh Encik Rahman dan Puan Hasmilah iaitu kedua orang tua angkatku. Aku bukanlah anak kandung mereka. Selama 25 tahun aku dibesarkan oleh mereka berdua. Kemudian lahirlah Amira dan juga Amirul.
            Terasa tubuhku dicuit seseorang. Mak tersenyum melihat aku yang sudah jauh termenung. Kemudian tangan ku di pegang mak untuk mengikuti langkahnya.
            “Jom, Nia! Kita keluar dulu, biar pengantin perempuan bersiap-siap. Sekejap lagi rombongan dah nak sampai.” Aku akur dengan permintaan mak.
            Entah kenapa aku berasa ada yang tidak kena dengan Amira. Dia tidak seperti kebiasaanya. Seperti ada sesuatu yang disorokkkan dari pengetahuan kami sekeluarga.
            Amira seorang gadis yang manis dan sentiasa ceria tapi hari ni, sikapnya memang berbeza dari sebelum ni. Apa yang menganggu fikirannya pun aku tidak tahu. ‘ Ah, tak da apa-apa kot. Perasaan aku je ni.’ aku berbicara sendiri untuk menghalau rasa yang tidak enak bertandang dihati.

Rombongan pihak lelaki sudah pun tiba tapi…
            “Amira…. Amira! Bukak pintu ni. Amira….” Bertalu-talu pintu bilik diketuk tapi tiada jawapan. Aku dapat menghidu sesuatu sedang berlaku.
            Amirul sudah pun membawa kunci bilik Amira bersamanya. Kunci bilik sudah bertukar tangan. Lantas pintu bilik Amira di buka.
            ‘KLAK!’
            Pintu bilik terbuka luas dan tiada sesiapa didalam bilik itu hanya pakaian pengantin yang dipakai Amira sebentar tadi dengan sepucuk surat ditinggalkan di atas katil tersebut. Aku dan mak mendekati katil, lantas mak mengambil surat yang ditinggalkan di atas katil. lalu surat itu dibaca oleh mak…

            Assalamuailaikum,
                   Mak, abah, kak Nia, Amirul dan semua, maafkan Mira. Mira belum bersedia untuk mendirikan rumah tangga lagi. Keputusan yang diambil oleh Mira dan Nain kerana kami terburu-buru. Kami telah membuatkna keputusan unutuk meneruskan kerjaya masing-masing terlebih dahulu. Sebetulnyta,seminggu sebelum perkahwinan ni, Mira dapat tawaran untuk menjadi duta produk kecantikan kepada sebuah syarikat yang terkemuka diluar Negara.mira diminta untuk melaporkan diri pada hari esok. Oleh sebab itu, Mira telah pun berbincang dengan Nain tentang perkara ni dan dia juga tekah bersetuju. Lagipun Nain juga mendpaat tawaran unutk meneruskan kariernya di Eropah. Mira dan Nain memohon seribu kemaafan di atas perkara yang kami lakukan pada hari ni. Mira terpaksa… pekerjaan lebih penting berbanding perkahwinan ni begitu juga dengan Nain. Kariernya lebih penting berbanding segalanya. Maafkan Mira mak, ayah. Mira akan pulang suatu hari nanti. Mira harap mak dengan ayah memaafkan semua perbuatan Mira. Maafkan Mira, mak…. Maafkan mira..
                                                                                                                        Yang benar,
                                                                                                                        AMIRA
             Mak tidak dapat bertahan dengan berita yang disampaikan oleh Amira di dalam suratnya itu. Akhirnya, mak jatuh longlai disisi katil.
             “Mira asal kamu buat mak macam ni? mana silapnya mak semasa mendidik kamu, Mira. Kamu lebih memilih pekerjaaan kamu dari keluarga ni. Sampai hati kamu, Mira.” Tesedu-sedan mak melepaskan tangisannya.
            Ayah yang berada disisi mak masih lagi memujuk mak untuk bersabar. Tiba-tiba kakiku dipaut erat oleh seseorang. Tersentap apabila aku melihat mak sedang memluk kakiku sambil menangis.
            “Nia kena tolong mak. Hanya Nia saja dapat bantu keluarga ni. Adik kamu dah malukan mak, mak dah tak tau nak letak muka mak ni kat mana lagi. Nia mesti tolong mak.” Aku tidak mengerti apa yang ingin disampai oleh  mak.
            Lantas tubuh mak aku peluk. Tidak sanggup melihat mak menangis sebegitu. Padahal sebentar tadi baru je mak tersenyum riang tapi kini semuanya telah musnah.
            “Mak nak Nia buat pe? Nia akan tolong mak selagi Nia mampu. Mak jangan macam ni, Sedih Nia tengok mak. Mak cakap je, apa yang mak nak Nia buat. Pasti Nia turuti. Yang penting mak tak sedih lagi.” Mak mengangkat mukanya dan memandang wajahku. Lantas air mata yang kuat mengalir di pipi mak diseka oleh ku.
            “Nia teruskan perkahwinan ni ye. Majlis ni tetap akan berlangsung hanya pengantinnya saja yang berlainan.”
             Aku terpana mendengar kata-kata mak. ‘aku kena kahwin? Dengan siapa?’ bisik ku sendiri.
            “Tapi mak, Nia….” Belum sempat aku menghabiskan kata-kata mak mencelah.
            “Nia tolong mak, Nia. Mak merayu kat kamu. Kamu kena tolong mak…” aku tidak sanggup melihat mak merayu-rayu seperti ini. Sesunggahnya seorang ibu tidak layak merayu-rayu kepada anaknya. Tambahan pula, aku buknalah anak yang dikandungnya. Siapalah aku untuk dirayu-rayu seprti ini. Akhirnya, aku hanya mampu bersetuju dengan permintaan mak.
            Aku terpaksa menamatkan zaman bujang ku dengan sekelip mata. Tidak pernah terlintas di minda ku bahawa aku akan dikahwinkan secepat ini. Tapi, bagaimana dengan Am? Dapatkah dia menerima bahawa kekasihnya aku berkahwin dengan orang lain? Siapa pula yang bakal menjadi suami aku? Sanggupkah dia menerima semua perkahwinan ni? sediakah aku untuk menjalankan tanggungjawabku sebagai seorang isteri ? Pelbagai persoalan bermain difikirkan ku kini.
            Aku tersedar dari lamunanku pabila suara ayah memanggilku.
            “Nia, maafkan ayah. Disebabkan adik kamu, Nia yang terpaksa melakukan pengorbanan ni. Maafkan ayah sebab tak pandai nak mendidik anak ayah. Maafkan ayah…” air mata aku terus mengalir.
            “Tak pe, yah. Ayah tak salah pun. Kalau diikutkan dengan pengorbanan mak dengan ayah yang sudi menjaga dan merawat Nia dari kecik sampai sekarang tidak ternilai, yah. Biarlah kali ni, Nia membalas jasa mak dengan ayah yang menjaga Nia selama ni. Ayah tak perlulah minta-minta maaf kat Nia. Nia sayangkan ayah dengan mak serta keluarga ni. hanya keluarga ni laa yang Nia ada. Ayah jangan sedih lagi ye.”
             Air mataku diseka. Amirul yang berada disisiku juga turut mengalirkan air mata. Perlahan-lahan aku memberi senyum kepada ayah supaya hilang keresahan yang melanda dirinya. Walaupun hatiku terasa pedih, biarlah asalkan mak dengan ayah tidak lagi terluka ataupun kecewa dengan perbuatan Amira kepada mereka.

Riuh-rendah suasana diruang tamu. Kebanyakan dari para tetamu berbisik-bisik diantara mereka. Sesekali, mereka tersenyum-senyum melihat diriku. Mungkin mereka tahu apa yang sedang belaku didalam rumah ni. aku tidak mahu mengendahkan mereka, biarlah apa yang dikatakan oleh mereka aku tidak peduli. Yang penting majlis ni, harus diteruskan. Hatiku ibarat dihiris sembilu tapi aku tetap memberi senyuman kepada tetamu-tetamu yang hadir.
            Tok kadi dari tadi sudah kelihatan bersiap sedia hanya menunggu pengantin lelaki saja melafazkan ijab dan kabul. Aku masih lagi tidak tahu siapa yang bakal aku kahwini dan siapa bakal menjadi suamiku. Aku hanya bisa menanti dengan kehadirannya dan berdoa keapda Allah S.W.T supaya siapa yang bakal aku kahwini dapat menerimaku. Terbayang wajah Am dimindaku. ‘Am, maafkan Nia. Nia terpaksa membuang semua kenangan kita bersama. Sebentar lagi, Nia akn menjadi hak kepada seseorang yang tidak pernah Nia kenali. Nia akan bergelar isteri. Maafkan Nia.’ Aku berbisik kepada diriku sendri.
            “Assalamuailaikum.” Kedengaran suara lelaki memberi salam.
            Mak dengan ayah telah menyambutnya dimuka pintu. Dia kelihatan seperti seorang lelaki dari keluarga yang kaya-raya. Lihat saja pakaiannya, walaupun hanya berbaju melayu tetapi kain yang dipakainya kelihatan seperti kain yang mahal. Tambahan pula, butang baju melayunya berkilauan dengan berlian yang bertakhta satu.
            “Marilah masuk. Tok kadi dah tunggu tu.” Ayah menjemputnya masuk. Kemudian ayah membisikan sesuatu ditelinganya.
            Dia kelihtan sperti terkejut dan terpinga-pinga. Mungkin dia juga sepertiku yang terpaksa menerima perkahwinan yang mengejut itu.
            Kini dia sudah berada dihadapan tok kadi dan lagi beberapa minit aku akan bergelar seorang isteri kepada lelaki yang dihadapanku ini. Tiada lagi Am yang menceriakan hari-hariku.
            “Marilah kita mulakan majlis ni. Tak baik lengah-lengahkan masa lagipun sekejap lagu dah nak masuk waktu asar. Lebih elok jika kita mulakan sekarang majlis ni. Saya minta izin untuk mulakan majlis ni.” tok kadi sedang berbicara sesuatu dengan pengantin lelaki. Sesekali pengantin hanya mengangguk-angguk kepalanya.
            “Jika tak da apa-apa, saya mulakan majlis ni la, ye.” Sekali lagi tok kadi meminta izin kepada ahli keluarga.
            Upacara pernikahanku akan  bermula apabila ijab dan kabul dilafazkan.
            “Aku nikahkan dikau, Muhd Afli Haikal bin Helman Yusoff dengan Nur Nia Maisara binti Abdullah dengan mas kahwinya 80 ringgit tunai.”
            Kini baru aku tahu gerangan lelaki yang bakal aku kahwini ini. Aku terasa seperti kehidupanku sedang memainkan diriku. Aku akan menikahi seorang lelaki yang cukup asing bagiku, yang tidak pernah aku kenali sepanjang hidupku.
            Hanya dengan sekali lafaz, aku telah pun sah menjadi isteri kepada jejaka yang benama Afli Haikal. Air mata yang ku tahan dari tadi, akhirnya mengalir juga. Bukan kerna aku bahagia tapi kerna sebaliknya.
            Pengantin lelaki menghampiriku untuk sesi membatalkan air sembahyang. Lantas dahiku diciumnya dan kemudian dia membisikkan sesuatu ditelingaku.      
            “After this, aku nak jumpa kau! Ada perkara yang belum selesai between me and you! I need an explaination.” Sinis dia berkata kepadaku.
            Aku hanya mampu senyum untuk mengelakkan dihidu oleh mak dan ayah yang berada berhampiran denganku. Aku tidak tahu apa yang bakal aku tempuhi selepas ini. Aku hanya berserah kepada yang Esa. Hanya dia yang tahu apa yang terbaik untuk diriku.